GOALS

Pertama Kali Ditilang: “Oiya, Saya Lupa Pak”



Tulisan ini tidak akan panjang karena akan saya ceritakan singkatnya saja, hehe. Ini pertama kalinya saya mendapatkan surat cinta dari pak polisi. Kejadiannya setahun lalu saat saya perjalanan ke kampus.

Dalam perjalanan saya sudah pede banget karena surat-surat saya memang lengkap gaesss. So, dengan penuh percaya diri saya ya mengendarai motor melewati jalur utama menuju kampus. Dari kejauhan sudah terlihat kalau ada banyak polisi dan beberapa orang juga sepertinya ditilang. Tapi saya kan yakin surat saya lengkap, jadi ya oke oke ajalah.

Well sepertinya memang bukan hari saya. Saya diminta untuk berhenti dan auto kaget dong kenaapa?? Saya pun tanya kesalahan saya apa, melanggar apa dan ternyata lampu motor saya mati. Mati ya bukan karena rusak tapi memang dimatiin bro wkwk. Biasanya kalau pagi memang dimatiin bapak, apalagi pas manasin mesin motor. Nah, inilah alasan saya menerima surat cinta tersebut dan STNK saya diambil untuk tanda bukti.

Sebenarnya saya bingung lawong ini pertama kalinya saya ditilang. Sebelumnya saya pernah bahas tilang begini dengan kawan saya. Katanya akan diberikan surat warna merah atau biru. Tapi kali ini saya dapat biru.

Saya kemudian tanya ke polisi mengenai tilang ini dan ternyata saya hanya perlu sidang dan bayar denda. Oh, baiklah berarti tinggal nyari temen buat ke sidang, hehe.

Saat sidang.

Saat itu bertepatan dengan UTS jadi saya tidak bisa datang ke lokasi lebih awal karena UTS dulu. Saya dan kawan saya pun menuju lokasi. Disitu teman saya memberikan surat tilang lalu diberikan sebuah nomor urut. Nah, setelah itu kita menunggu giliran nomor kita dipanggil.

Saat itu ada banyak sekali yang antre, saya dateng pas urutan 100. Sedangkan saya di nomor 500-an. Waktu itu datang di lokasi pukul 10 pagi dan pulang jam 2 siang. Lumayan lama jadi kalau boleh menyarankan ya bawa aja minum, es atau cemilan sambil nunggu wkwk. Oiya, sekitar sampai nomor urut 300-an biasanya pemanggilan menjadi 10 nomor biar lebih cepet. Saat nomor kita dipanggil, kita hanya perlu ke pemanggilan dan memberikan dendanya. Waktu itu denda saya (kalau tidak salah) Rp30.000/Rp40.000.

So, demikianlah pengalaman saya saat pertama kali ditilang. Mungkin saya ya tidak tahu bagaimana prosedurnya jika saya tidak mengalami penilangan ini. Ya, buat pengalaman saja, wkkw. Terima kasih untuk teman saya Binty :)

2 komentar

  1. Ih sama aku juga pernah ditilang karena lampu mati. Pas ditanya kenapa lampunya mati "ah perasaan nyala" wkwkwkw akhirnya dapet surat juga.
    Cuma kok beda ya aku kena 70ribu🤣

    ReplyDelete
  2. aku juga udah pede banget ahahaha malah ditilang XD.
    Wkwk, aku pikir juga nyampek segitu tp ternyata masih gak nyampek 50rb XD

    ReplyDelete