GOALS

PRIVILEGE


Yo mestilah anak e guru kok

Yo mestilah ndue wong njero kok

Pernah gak sih kamu bilang begitu atau kamu pernah denger seseorang ngomong begitu?

Ya, kalau pernah memang itu sudah jadi hal yang familiar buat kita.

Istilahnya kalau sekarang adalah privilege.

Apa sih privilege itu?

Privilege itu kayak hal istimewa seseorang yang bisa mempermudah hidupnya.
Misalnya, anak orang kaya, punya relasi banyak atau punya hak istimewa tertentu.

Privilege sendiri akan membuat seseorang punya start yang berbeda ketimbang orang pada umumnya atau belum punya privilege.

Misalnya, si A anak orang kaya sehingga dia bisa masuk kampus favorit. Sedangkan si B anak orang biasa jadi B mesti berbuat lebih supaya bisa se-kampus sama si A, seperti dengan beasiswa atau kuliah sambil kerja.

Buat saya, privilege tidak menjadi faktor utama seseorang buat sampai di tujuan karena sebenarnya juga dibarengin sama growth mindset.

Apa itu growth mindset ?

Mindset dimana kita selalu pengen tumbuh dan berkembang maupun memahami kalau kita bisa belajar dan punya kemampuan.

Walaupun misalkan si C anak orang kaya kalau dia tidak memanfaatkan kekayaannya dengan baik seperti untuk belajar les bahasa, ikut exchange, ikut konferensi ya nantinya bakal biasa aja. Ini karena tidak dibarengin dengan growth mindset.

Selain itu masih ada banyak faktor yang sebenarnya membuat seseorang akan sampai ke tujuannya.

Kalo dipikir-pikir nih, orang yang sekarang punya privilege sebenarnya adalah orang yang dulunya belum punya privilege. Entah dirinya atau orangtuanya. 

Misalkan saja Choirul Tanjung yang dulunya memulai dari 0 tapi beliau sekarang menjadi salah satu orang terkaya di Indonesia. Beliau berhasil membangun  privilegenya.

Nah, saya dan siapapun yang belum punya privilege ini sebenarnya bisa dibangun.

Privilege bukan soal uang saja tapi relasi juga termasuk privilege.

Lho kok bisa?

Ya bisa karena semua orang belum tentu punya relasi. Btw, ngomongin relasi terkadang orang-orang malah bilangnya “wong njero”.

Relasi?

Wong njero?

Ketika kita punya wong njero alias relasi yang kita manfaatkan dengan baik maka kita bisa dapat lebih cepat dari orang lain sekaligus mempermudah diri kita.

Karena apa?

Karena disaat orang lain tertatih-tatih mesti ke A ke B ke C tapi kita sudah lebih dulu langsung ke Z sebab sejak awal sudah menjalin relasi dengan A dan seterusnyaaa, nggak kelamaan deh,  hehe.

Anehnya kadang orang lebih suka ngejudge orang yang punya privilege atas kegagalannya. Padahal privilege bukan satu-satunya faktor penentu kok.

Ya meskipun nih yang belum punya privilege mesti kerja lebih keras daripada yang udah punya.  So,....

Ayo mbangun privilege wkwkw.

2 komentar