GOALS

Rasanya Menjadi Mahasiswa Pulang-Pergi


“Latifa ki PP terus opo gak kesel lho”, tanya teman saya.

“La wes kulino kok”, jawab saya.

Selalu saja ada yang tanya apakah saya capek atau tidak mengingat jarak rumah saya ke kampus itu lumayan jauh dan memerlukan waktu 40-45 menit untuk sampai. Jawaban saya ya biasa saja karena ya mau bagaimana lagi lo memang sudah keputusan saya kok, hehe.

Total berarti sudah 3 tahun saya pulang-pergi dari rumah sampai kampus dan selama itu pula banyak suka duka yang saya alami saat menjadi mahasiswa yang pulang pergi.

Kali ini saya mau cerita yang dukanya dulu aja. Dukanya mahasiswa yang pulang pergi itu kayak gini nih.


Dilarang Bangun Siang

Pertama, sebagai mahasiswa yang rumahnya paling jauh dan mesti PP 40-45 menit jadi saya tidak boleh bangun kesiangan. Karena kuliah saya jam 7 pagi jadi minimal 1 jam sebelumnya saya sudah harus berangkat. Jadi, saya berangkat jam 6 pagi sehingga bangun saya tidak boleh kesiangan. Bisa bayangin betapa dinginnya gais, huhu.

Pernah sih ada kejadian dimana saya bangun kesiangan tapi untungnya saya tetep bisa tanda-tangan buat presensi. Hanya saja waktu dijalan malah gak bisa tenang dan pengen negbut aja dah!

Berpotensi Zonk

Kedua ini nih yang kadang kesel juga. Sudah berangkat jam 6 pagi tapi ternyata sampek kampus gak ada kuliah dan dosennya ngasih tahu 10 menit yang lalu. Yaaa, 10 menit lalu sayanya masih dijalan jadi ya its okay, zonk.

Paling sering yang beginian sih soalnya pemberitahuan kelas kosong itu mendadak sedangkan saya dan akwan-kawan yang rumahnya jauh itu sudah pada di perjalanan. Dilema juga, mau nunggu info kelas kosong tapi takutnya kelas gak kosong (berpotensi telat) tapi kalau gak nunggu info mesti berangkat duluan ke kampus (berpotensi kelas kosong dan zonk). Haishh, tapi kangen juga kayak gini.

Panas Hujan Menjadi Teman

Saat pulang-pergi kan otomatis naik motor dan di jalan pasti bakal kepanasan atau malah kehujanan. Cuman saya sendiri paling rieweh kalau pas hujan. Nggak tahu kenapa kok ribet banget dan rasanya malessss gitu.

Misalkan waktu kuliah beberapa bulan lalu. Ceritanya kuliah jam 1 siang dan kondisi lagi hujan. Ya kan lokasi rumah sama kampus udah beda Kabupaten. Sini hujan, sono gak hujan. Giliran sini gak hujan malah sononya yang gak hujan. Dijalan rasanya penuh ketidakpastian dan selalu berdoa supaya gak hujan. Apalagi pas bawa laptop huhu.

Pulang kehujanan dan pergi kehujanan pun juga sudah saya alami. Pergi kuliah kehujanan pernah 2x, nyampek sekitar kampus mampir dulu di kos temen buat pinjem baju, huhu. Pulang kehujanan juga pernah, mampir di pertokoan yang sepi banget. Emanglah, banyak cerita.

Langganan Masalah Motor

Selanjutnya masalah motor nih saya sering banget. Biasaya ban bocor atau mendadak motor gak bisa di starter. Ban bocor ini beberapa kali tapi its okay gapapa tinggal ditembel. Tapi yang agak kesel itu pas kehabisan bensin wkwk. Saya mesti nuntun motor nih sampek toko yang jaraknya lumayan. Dipinggir jalan raya dan panas pula. Sungguh lengkap sudah.

Nah, begitulah dukanya jadi mahasiswa yang pulang-pergi dari rumah sampek kampus. Keputusan kami buat jadi mahasiswa PP ini ya tentunya menerima konsekuensi meskipun kadang sambat juga (yang menurut aku itu manusiawi). Semenjak corona ini kok saya jadi kangen rutinitas PP itu lagi.

0 komentar:

Post a Comment