GOALS

DIALOG


Habis nonton TED tapi saya lupa siapa narasumbernya. Nanti saya tambahin kalau ingat.

Jadi, isi dari TED itu adalah bagaimana kita bisa berdialog dengan orang lain. Mungkin lebih tepatnya prinsip dalam berdialog.

Kita sering kali dialog tapi ujung-ujungnya sengap-sengapan, panas-panasan, sindir-sindir dan akhirnya unfaedah. Enakan diem tapi gak selamanya kita mesti diem.

Ada 7 hal yang jangan sampai kita lakukan saat berdialog (menurut narasumber).

Pertama, gosip. Contonnya, kayak bu Tejo itu lo ya. Tahu kan? Bikin netizen semuanya gemes. Bu Tejo ini gosipin Dian yang nggak-nggak, ngurusin hidup orang lain, dst.

Kedua, menghakimi. Bu Tejo lagi nih contohnya ya. Misalkan, “Si dian itu sudah pasti cewek gak genah” Nah, ngejudge alias menghakimi ini juga gak baik kalo berada dalam suatu dialog. Apalagi kalo pakek teori cocoklogi. Ya belum tentu bener.

Ketiga, negatif. Apa-apa pikirannya negatif terus dan bikin overthinking sendiri. Misalnya si A mau bimbingan dosen tapi udah mikir yang nggak-nggak dulu nih.

Keempat, mengeluh. Apalagi kalau ngeluh ke pas dialog. Kadang saya juga pernah mengeluh ke orang lain. Bahasa jawanya sambat. Mengeluh pas berdialog ternyata kurang baik. Apalagi yang diajak dialog nih orang baru. Waduh.

Kelima, alasan. Ya ya ya ini ngeselin banget. Pernah gak di suatu forum trus orang-orang ya kebanyakan alasan? Ini sering banget saya temui. Nggak ngasih ide alasannya gak punya ide. Gak ngapa-ngapain alasannya gak tahu. Gak berbuat sesuatu alasannya takut salah. Lah, kebanyakan alasan dan sadar gak sadar hal ini bikin kesel orang lain. Pertama, memperlambat pekerjaan. Kedua, menguras emosi. Ketiga, cuman nyusahin kalau mesti kerja 2x. Dalam dialog trus ngajuin alasan kadang lawan dialog bakalan acuh, diem atau nggak nanggepin sama sekali.

Keenam, berbohong. Buat apa coba berbohong? Hmmm.  

Ketujuh, dogmatism. Semacam Ai alias angka ikut.

Nah, ketujuh hal ini bisa dihindari dengan HAIL

Honesty alias jujur. Jujur tidaklah mutlak. Kok gitu? Pernah gak ketemu orang di forum yang begitu blak-blakan. Misalnya, eh dia baru putus loh. Eh, kemarin dia gak bisa renang loh. Eh kemarin dia gemeteran loh pas di panggung. Woish, ngomong (jawanya “tanpo tanding aling-aling”) yang kadang ini nyakitin orang lain karena biasanya hal itu urusan personal. Gak perlu dibawa ke forum.

Authenticity, alias faktual dan ga dibuat-buat.

Integritas, bisa dibilang konsisten dengan apa yang diucapkan. A ya A, B ya B begitu.

Love, tentu saja seperti yang kita pikirkan.

Jadi dalam suatu dialog tidak serta merta bertanya babibu tapi ada beberapa hal yang menjadi pedoman.


0 komentar:

Post a Comment