GOALS

Dewasa itu (Tidak) Enak

Mendadak saya jadi ingat sewaktu kecil saya dan teman-teman selalu berpikir begini “ndang lulus, ndang kerjo, ndang dolan sak puaseeee”. Itulah kalimat yang masih saya ingat sampai sekarang.

Dulu saya menganggap kalau jadi dewasa itu enak. Saya melihat mbak-mbak saya dulu jarang dimarahi, main kapan saja oke dan mau beli ini itu ya oke. Sedangkan kami yang masih kecil ya mesti nurut orangtua. Apalagi kalau orangtuanya over protektif jadi sebel sendiri karena mesti di rumah dan jarang main.

Saya sendiri terlahir dari orangtua yang begitu demokratis. Sejak kecil saya tidak terlalu dikekang dan tidak juga dibebas-bebaskan. Saya selalu diawasi orangtua saya. Itu dulu. Sampai akhirnya saya merasa belajar proses dewasa saat mulai ke sekolah. Belajar bertanggungjawab, menyelesaikan masalah dan tidak merepotkan orang lain.

Hingga tibalah waktunya ketika saya sudah lulus sekolah. Alhamdulillah saya diberi kesempatan untuk melanjutkan ke perguruan tinggi dan berproses sampai sekarang ini. Ternyata menjadi dewasa memang tidak enak. Tidak seperti yang saya bayangkan waktu kecil, meskipun ada juga yang asik kayak jalan-jalan gitu, hemm. Hehe,

Oke, jadi ada beberapa poin dimana menjadi dewasa ternyata tidak enak dan meskipun begitu ya jalani aja. Pertama, saya merasa lingkar pertemanan semakin sedikit. Entah saya yang kurang bersosialisasi atau bagaimana tapi saya merasakan kalau hanya beberapa orang saja yang berada di zona pertemanan. Selain itu, mau kumpul susahnya minta ampun. Maklum juga karena semua sudah sibuk dengan kegiatan masing-masing. Ada yang kerja, kuliah dan ada juga yang berkeluarga.

Kedua, banyak tekanan. Entah saya saja tau teman-teman juga begitu tapi saya merasakan demikian. Semakin kesini saya merasa banyak tekanan. Mulai tugas kuliah, kesibukan lain, plan setelah lulus kuliah dan seambreg hal lainnya.

Ketiga, overthinking. Kembali lagi entah hanya saya atau kalian juga tapi ini sering saya rasakan. Banyak kekhawatiran dan ketakutan yang kadang muncul tiba-tiba. Padahal hal itu juga belum tentu terjadi tapi gimana ya. Kadang kok muncul mendadak.

Selain ketiga hal tersebut saya juga merasa kalau semakin kesini semakin membatasi diri saya untuk orang-orang yang kadang cuman bikin saya capek “secara emosi”. Orang-orang begini biasa kita kenal dengan drama queen. Beneran deh, capek kalau ngeladenin orang begini. Ada juga playing victim dimana orang begini ngerasa jadi korban. Sangat manipulatif. Saya pernah bertemu dengan orang begini dan kok ya ada orang seperti itu.

Lantas saya tekankan pada diri sendiri kalau masa-masa sekarang sudah saatnya untuk fokus dan menginvestasikan apapun ke diri sendiri.

Ternyata bener, dewasa nggak enak. Mesti denger banyak komentar, penilaian sosial apalagi melawan stigma.

0 komentar:

Post a Comment