GOALS

Jangan Asal-Asalan Menghubungi Dosen


“Wes pas durung?”

“Kok gak dibales ya?”

Sebuah chat ternyata bisa memunculkan banyak hal seperti kecemasan, khawatir dan sampek bermuara ke overthinking. Huaaa parah deh.

Emang ya kalau ngechat dosen mesti penuh kehati-hatian karena salah satu kata pun bisa-bisa jadi perkara. Eitdah tapi yang penting sebenernya memenuhi kaidah pesan wkwk alias etikanya aja.

Kali ini aku kasih rumusnya.

Sebenernya cukup simple. Pertama ucapkan salam, kedua perkenalan, ketiga maksud dan tujuan dan kelima penutup. Tidak perlu dikasih curhatan ala-ala.

Entah kenapa saya kadang ngerasa risih kalau ada yang curhat ke dosen, padahal itu bukan saya tapi saya ikutan ilfil dan gimana gitu ish.

Selain tidak boleh curhat juga kita mesti menggunakan bahasa yang baku atau formal.

Baku itu seperti “Saya bukan Loe atau gue”. Pastikan juga momennya tepat. Jangan kemaleman dan jangan kepagian. Biasanya aku chat dosen itu minimal jam 7 pagi dan maksimal jam 8 malam.

Tiap dosen terkadang juga berbeda sih. Adanya sibuk banget dan ada juga yang friendly banget. Jadi, mesti tahu dulu tipe dosennya kayak apa tetapi secara umum untuk etika ngirim pesannya kayak gitu.

Contoh.

Assalamu’alaikum wr.wb

Pak, saya Latifa dari Kelas IPA K 2020. Maaf mengganggu waktunya. Mohon izin tanya untuk perkuliahan minggu depan menggunakan zoom atau gmeet ya pak?

Terima kasih

Wassalamu’alaikum wr.wb

Nah, begini simpelnya gengs.

Tidak perlu ribet juga yang penting identitas jelas, maksud dan tujuan juga jelas. Jangan lupa waktunya yang pas hehe.

 

 

0 komentar:

Post a Comment