GOALS

Panggilan “Dek” yang Kadang Buat Saya Risih

“Suwun ya dik”

“Pripun dek”

Haish, ini pengen ngakak aku bacanya tapi tiba-tiba aja kepikiran soal hal ini. Ok kita mulai dulu dengan istilah Dik,

Dikkkk, aku mohonnnn

Dik lagunya Wali hehe tapi bukan itu yang akan aku bahas sekarang.

“Dik” adalah sebuah panggilan untuk orang yang usianya dibawah kita. Biasanya kita pakek sebutan dik untuk anak-anak, bocil dan baby-baby begitu.

Tapi ya tapi tak jarang juga ada yang sudah remaja tapi dipanggil Dik atau sudah jadi ibu-ibu tapi tetep dipanggil Dik. Hal ini pun sering saya temui.

Eh, tapi tapi tapi entah cuman aku atau kalian juga ngerasain dipanggil “Dik” itu kadang aku suka risih aja. Tambah risih lagi kalau dipanggil dengan embel-embel nama. Misalnya,

“Dik Latifa lagi ngapain?” Hahahahaa, ngakak ya allah.

Wes pokoknya saya lebih suka dipanggil dengan nama saya sendiri. Biasanya kalau yang baru kenal saya mangginya “Mbak Latifa, Latifa atau Latif”.

Nah, kalau udah kenal wes wes medhoknya itu keliatan sekali. Manggilnya jadi “Latip, Tip, Lat dan yang bertahun-tahun kenal aku biasanya Tipah” hahaha. Biasalah, orang jawa biasanya F atau V berubah jadi P biar mudah aja ya ngomongnya. Hehe.

Emang siapa yang kadang panggil Dik?

Oh ada, ada beberapa kakak tingkat aku yang manggilnya dik begitu tanpa embel-embel nama tapi. Eh tapi saya kadang suka risih sih, kenapa nggak nama aja?

Buat yang cewek sih masih bisa aku maklumin tapi kalau cowok trus manggil “Dik” gitu kok rasanya gimana gitu. Kalian gitu juga gak sih?

Trus kenapa gak manggil nama aja?

Gimana ya ngomongnya. Aku sempet observasi sedikit sih soal panggilan “Dik” semacam ini. Ada beberapa orang yang menggunakan sebutan ini untuk menganggap kita sebagai adiknya dan ada juga yang tidak seperti itu. Lah trus? Nggak tau deh karena aku temuin juga yang kadang nyebut nama aja dan kadang “Dik” gitu doang.

Terlepas serisih apapun aku ketika dipanggil begitu tapi kucoba untuk diam dan kadang kalau baru kenal aku ya ngomong aja, lebih suka dipanggil nama aja.

2 komentar

  1. Aku merasakan hal yang sama mbak, auto ngakak ketika baca kalimat "dek lagi ngapain" 😂 dan seketika juga ada wa masuk di hoku. "Gak berangkat dek" haduh yaAllah geli 😁

    ReplyDelete