GOALS

Pengalaman Daftar Tutor di Bimbel

Jadi flashback sebentar soal pertama kali ngelamar jadi tutor itu pas semester 5 seingat saya.

Semester 5 itu saya sudah demisioner dari HMJ trus mau daftar SEMA Fakultas tapi gak diterima jadi mesti nyari kesibukan lain. Nah, salah satu kepikiran buat daftar tutor. Sebelum daftar tutor saya sempet jadi content writer alias penulis konten yang amatiran wkwk dan jualan buku. Saya bahas kapan-kapan aja ini mau cerita yang ngelamar jadi tutor dulu.

Pertamanya saya pengen jadi tutor karena ngeliat temen-temen saya selepas kuliah ada yang langsung ngeles di lembaga dan ada juga yang ke rumah peserta didiknya tapi saya beda. Dulu pas masih di HMJ saya setelah kuliah ya rapat haha dan sebenernya saya pengen juga kayak temen-temen.

Mungkin itu waktu yang pas kali ya akhirnya saya nyari informasi dulu soal loker tutor terutama di Ponorogo karena di Ponorogo sendiri banyak bimbingan belajar dan pikir saya bisa sekalian saya sambil kuliah. Misi saya pun dimulai dengan berselancar di Instagram dan saat itulah saya dm semua bimbingan belajar (entah buka loker apa nggak ya pokoknya saya dm hahaha). Ternyata beberapa bimbel ada yang full dan ada juga bimbel yang masih menerima tutor tapi saya jadi ragu karena lokasinya daerah Jetis, lumayan jauh dari kampus saya.

Saya juga sempet nyari info loker tutor di daerah saya yaitu Magetan dan dapatlah info di Ngariboyo akan tetapi tidak ada balasan lagi setelah saya WA. Yaelah, akhirnya saya berhenti sejenak dan masih fokus di nulis dan jualan buku.

Tidak berhenti disitu sebenarnya saya kemudian nyari informasi lagi mengenai Bimbel di daerah saya dan ketemulah saya dengan Smart Education Center (SEC Bimbel) yang menurut saya bimbel terbersar di kecamatan saya.

Ternyata bimbel ini masih tergolong baru namun sekarang peserta didik juga sudah banyak dan memiliki tiga cabang di lokasi yang berbeda. Saya pun mendapatkan informasi di instagram akan tetapi ada persyaratannya yang tidak sesuai kriteria saya yaitu “Lulusan S1 bidang pendidikan”. Nah, sedangkan saya masih kuliah. Hadehh, bukannya berhenti tapi saya malah WA contact person yang tertera dan benar saja. Saya belum bisa mendaftar, akhirnya ya sudahlah hehehe. Sepertinya kok belum bisa mencoba jadi tutor.

Beberapa minggu kemudian eh saya dihubungi oleh pihak SEC Bimbel dan ditawarin buat jadi tutor home visit. Ladalahhhh, ternyata ini soal waktu. Alhamdulilah saya bakal ngerasain dan belajar jadi tutor untuk pertama kalinya hehe.

Saya pun langsung menerima dan saat itulah pertama kalinya saya menjadi tutor tapi home visit (ke rumah peserta didik, nggak ke lembaganya). Saat itu rumah peserta didiknya tidak jauh dari rumah saya, sekitar 15 menit kalau perjalanan.

Mulailah saya menjadi tutor disitu. Belajar bersama peserta didik, memahami karakter anak bagaimana dan ternyata tidak mudah juga menjadi tutor. Kadang saya datang tapi anaknya masih tidur. Kadang saya datang tapi anaknya masih bermain dan sejauh ini yang bikin “sedikit” kesel wkwk adalah saat mood berubah-ubah.

Kayaknya ini dulu deh pengalaman mendaftar jadi tutor. Awalnya saya mau daftar tapi tidak sesuai kualifikasi karena harus lulusan S1 tapi seiring berjalannya waktu ternyata saya dihubungi lagi karena membutuhkan tutor baru. Alhamdulillah, hehe.

Jadi buat temen-temen yang pengen jadi tutor ya tidak ada salahnya untuk menghubungi pihak bimbel dulu. Entah ada lowongan atau tidak tapi hubungi aja, ntar kalau ada lowongan biar dihubungi atau malah langsung diterima, hehe. Eh, jangan lupa di save nomor pihak bimbelnya.

0 komentar:

Post a Comment